Sore itu, angin kencang berhembus. Tapi gak bisa ngilangin panasnya udara yang terasa sampe tulang sumsum. Beberapa kali gue mengelap peluh. Sambil iseng nonton TV siang ini, gue sibuk dengan laptop gue dan ngerjain kerjaan yang sempat tertunda. Secangkir juice dingin juga ikut menemani, walau tetap rasa panas selalu menemani kerjaan gue saat itu.

Hari ini adalah hari pertama puasa. Walau gue nggak ikutan puasa, tapi ini jadi hari yang sungguh dimaknai dan dijalani dengan penuh semangat sama semua rekan gue yang puasa.

Gue juga bisa nahan diri lah, minimal ya gue kalo ngemil dan minum jangan di depan mereka. Karena gue nggak mau kalo mereka sebel dan menahan ludah kalo ngelihat gue nyeruput air dingin di depan mereka. Itu yang pertama dan yang paling ‘gampang dilakuin’.

Yang kedua, dan yang paling utama ya soal nahan emosi. Kalo laper dan haus mungkin masih bisa ditahan. Tapi kalo nahan emosi alias ngejaga kesabaran, nggak semua bisa loh… Makanya, sebagai seorang teman yang baik dan selalu ngejaga kerukunan dan kedamaian (cieee) gue selalu berusaha menempatkan diri dengan baik. Ini beneran loh!…

Makanya gue juga harus jaga sikap, perbuatan, dan omongan. Walau tiap hari gue juga berusaha begitu, namun kali ini harus lebih lagi. Gak asik dong kalo semua temen gue sabar dan menebar senyum, tiba-tiba aja gue cemberut dan malah ngedumel gak jelas… Ini bukan soal pengorbanan atau mengalah. Tapi ini lebih ke soal latihan buat ngejalani hidup dengan tetep asik sambil menjaga kerukunan. Seandainya gue gak minum es campur di depan temen-temen gue yang puasa atau gue nahan ngerokok di depan mereka, badan gue nggak bakal langsung lemah lunglai kan?…

Makanya kalo di bulan puasa, semua yang ngejalanin sibuk menahan segala sesuatu yang nggak baik, maka gue dukung 1 juta persen. Termasuk menahan lapar dan haus, nahan rasa pingin makan, pingin minum, nahan emosi, nahan ngedumel, nahan ngomongin orang, dan nahan berprasangka buruk. Harusnya jadi hal yang luar biasa bukan?

Nah, karena banyak hal yang harus kita tahan, harusnya banyak juga yang kita lepas… Jadi biar semua seimbang dan jadi lengkap. Justru dengan hati lapang kita juga harus bisa melepas banyak senyum, melepas perhatian, melepas kebaikan, melepas cinta dan kasih, asal jangan melepas masa lajang… hehehe

Udah ah, gue nggak mau banyak berteori, secara gue juga bukan ahli agama. Gue cuma pingin ngucapin aja, met menjalankan ibadah puasa buat semua teman yang melaksanakannya. Semoga menjadi berkah dan rahmat selalu ya… Dan buat semua rekan yang gak menjalani (termasuk gue), mari kita juga lakukan pola ‘lepas’ dan ‘tahan’ tadi juga dengan sukacita.

Tuhan memberkati kita semua….