Hidup gue ya berarti apa yang gue punya. Baik, jelek, lucu, sedih, bangga, galau sampe nyungsep, ya semua milik saya. Itu semua kadang banyak yang bilang soal pilihan. Tapi nggak jarang, itu semua memang harus saya hadapin buat bikin hidup makin berwarna. Saya nggak mau nulis soal hal klise, tapi saya mau jujur aja memahami hidup, terutama hidup yang saya jalanin.

Saya pernah merasakan banyak berkat Tuhan. Dari memiliki keluarga yang harmonis, karier yang lumayan, punya banyak teman yang saling dukung, materi yang sedang saja tapi sangat mencukupi buat saya, kehidupan keluarga baru bareng istri, dan banyak kesempatan buat berkarya lewat banyak media. Ada banyak lagi berkat yang saya rasakan, tapi nggak bakalan bisa cukup halaman ini buat mencantumkan semua  list-nya.

Saya juga pernah mengalami banyak ujian. Dari sakit yang cukup parah, peristiwa kecelakaan yang pernah saya alamin, kerugian materi yang walau nggak banyak tapi berasa, konflik yang terjadi dengan individu lain, sampe kesulitan saat meniti karier. Ada banyak lagi, dan saya juga yakin halaman ini juga nggak akan cukup memuatnya satu demi satu.

Saya emang punya bakat dan kelebihan. Dari sisi melankolis, kerendahan hati, selalu bersyukur, sikap sabar, kemurahan hati, dan kesetiaan. Ada banyak keberhasilan dan kesuksesan yang pernah saya alami walau bagi banyak orang mungkin nggak seberapa.

Berlawan dengan itu, saya juga tipe pribadi yang sering panik, kurang kontrol dan jaga kesehatan, bekerja terlalu keras, gampang emosi, dan kadang bersikap masa bodo kalo saya ngeliat gelagat yang nggak asik. Saya juga sering merasakan banyak kerugian dan kesedihann yang kalo mau dikumpulin juga nggak kalah banyaknya sama kebahagiaan yang saya rasakan.

Saya memang merasakan banyak perkembangan dari pribadi saya. Secara umur makin bertambah, tentu kedewasaan juga makin bertambah. Tapi saya nggak pernah berpikir sedikitpun untuk jadi sempurna. Berubah lebih baik ok, tapi kalo pingin yang ideal banget ya enggak lah. Saya mau hidup mengalir apa adanya. Nggak dibuat-dibuat, direkayasa, tapi juga nggak dijalanin asal-asalan.

Karena itu, saya masih memupuk rasa syukur tiap hari. Walau kantong cekak, saya bersyukur. Walau ada yang sebel sama sikap saya, saya bersyukur. Kalo gaji naik saya bersyukur. Kalo saya capek lembur, saya bersyukur. Kalo saya bisa makan pecel ayam sama istri di tengah hujan lebat, saya juka akan selalu bersyukur.

Saya akan selalu bersyukur dengan kondisi apa adanya saya. Dan saya nggak peduli apa kata orang. Selama hidup bisa saya jalani penuh dengan rasa syukur dan jujur, saya akan selalu setiap sama hidup yang saya jalani. Saya bukan anti perubahan, apalagi nggak mau terima masukan. Tapi saya nggak mau aja terseret oleh perubahan yang mungkin kadang malah bikin hidup makin nggak bisa saya nikmatin.

Saya nggak malu sama hidup saya dan keadaan saya. Kalo banyak orang yang penasaran sama saya, tinggal aja main ke rumah, ngobrol di taman samping rumah sambil menikmati kopi hangat dan ngobrol sepuasnya sama saya. Saya jamin nggak ada satupun yang saya tutup-tutupin soal kelebihan dan kekurangan saya. Dan saya harap sih semua orang yang kenal dan ngobrol sama saya juga begitu. Mereka bisa jadi pribadi yang apa adanya. Sama-sama menikmati hidup dengan penuh rasa syukur dan sama-sama menikmati hidup dengan asik.

So, ini hidup saya.

Nikmatin hidup apa adanya yuuukk…..

Advertisements