Pagi datang. Alarm yang saya setel di blackberry gue berbunyi nyaring. Agak males, tapi tetap beringsut menarik bed cover untuk segera beranjak dari spring bed. Saya melirik jam di dinding, dan sudah menunjukkan pukul 8 pagi. Hm… jam segini istri sih udah berangkat kerja. Saya lantas matiin AC kamar,  lalu melangkah ke kamar mandi buat cuci muka dan buang air kecil. Saya lalu mulai mengaca dan bergaya sendiri di depan cermin kamar mandi yang berukuran cukup besar. Wuih makin mantep aja bodi saya. Soale kan emang saya rajin fitness dan joging. Yah gaya hidup sehat oke juga…

Saya lalu menuju dapur, duduk di meja makan sambil menyalakan TV menggunakan remote yang tergeletak di meja. Saya memilih-milih program TV bentar, lalu menuju kulkas buat minum susu yang bikin bentuk perut makin bagus. Celingak-celinguk bentar lihat isi kulkas, ada sayuran beku, daging, telur ayam, beberapa kotak minuman dingin; seperti jus dan susu, beberapa kotak makanan ringan seperti biskuit dan kue kering, serta sekotak sereal rasa coklat. Saya lalu meraih sekotak jus jeruk dan sebungkus kue kering isi coklat. Sambil menonton berita olahraga pagi, saya lalu mulai mengunyah dan minum jus. Rasanya lumayan, dan kenyangnya juga cukup. Saya emang nggak mau makan terlalu banyak. Soalnya takut bodi jadi makin melar.. hehehe

Selah mandi menggunakan air hangat dari shower, saya lantas menuju kamar buat memilih baju. Saya memang bekerja di bidang kreatif, tapi karena kebetulan saya kerja di perusahaan finansial, maka saya pun memiliki setelan kemeja panjang, celana bahan, dasi dan sepatu yang pas. Saya ambil setelan kemeja biar cocok sama warna dasi yang saya pilih. Sebelumnya saya seprotkan parfum yang beraroma rempah yang menggoda di badan saya.

Sambil manasin mobil, di badan saya lalu memastikan semua rumah terkunci aman. Saya pun mengendarai mobil menuju kantor. Di jalan saya udah kebayang bakal macet. Makanya saya biasa mendengarkan musik biar agak ngurangin stress. Saya setel player dengan pilihan lagu yang udah saya program. Musik U2 mengalir lancar dan membuat saya makin bersemangat. Memang suasana santai kayak gini harus bener-bener saya manfatkan. Soale hari ini bakal sibuk. Ketemu klien, persentasi, meeting bareng tim, dan ngecek banyak hal yang udah jadi deadline hari ini. Saya juga gak akan bisa jauh dari gadget yang walau agak mahal tapi bisa memenuhi semua kebutuhan saat beraktifitas.

Mobil gue mulai masuk tol BSD menuju Jakarta, dan terus melaju lambat, karena kendaraan di jalan sudah mulai ramai dan kemacetan sudah mulai hadir.

……………………….

Nggak berasa pagi kembali datang. Setelah menjalani kesibukan di hari kemarin, saya terbangun karena istri berbisik pelan di samping saya sambil berbaring. “Mas, sudah jam 6. Bangun yuk, jadi nanti nggak ketinggalan kereta”. Saya memang setiap hari naik KRL dari stasiun Serpong jam 6.45 pagi. Saya melirik istri yang tersenyum lembut. Saya pun ikut tersenyum. Saya pun melangkah keluar kamar bersama istri. Saya duduk bentar di ruang TV bareng istri sambil melihat-lihat koran hari ini. Istri lalu menyiapkan susu hangat coklat sambil kemudian duduk di samping saya. Setelah melewati obrolan santai di pagi hari, saya lantas menuju kamar mandi. Selesai mandi, istri sudah menyiapkan kemeja dan celana kerja di atas tempat tidur. Sambil tersenyum, saya lalu mengenakan pakaian sambil dibantu istri untuk merapikan di bagian bahu yang emang nggak keliatan sama saya.

Kita berdua lalu menuju ruang TV untuk kembali menikmati berita pagi, sambil saya merapikan apa aja yang perlu dibawa ke kantor. Istri juga langsung menuju dapur untuk membawa sekotak makanan untuk makan siang nanti. Memang, tiap hari istri selalu menyiapkan bekal. Biar lebih sehat, alasannya… Saya sih senang aja. Beban di tas saya cuma nambah dikit kok. Lebih berat laptop saya malah dari pada tempat makan Tupperware yang saya bawa.

Kita lalu menikmati acara TV pagi sambil ngobrol santai. Istri memang belum kembali bekerja sejak menikah. Tapi yang penting istri punya kegiatan yang bisa membuatnya tetap memiliki energi dan semangat. Nggak lama kemudian, saya mulai mengunyah roti bakar yang juga disiapkan istri buat sarapan. Ditambah segelas teh manis, nggak ada duanya deh… Ketika bersiap akan berangkat kerja, saya dan istri lalu berdoa bersama. Doa untuk bersyukur dan mohon berkat buat hari baru. Setelahnya saya bergegas mengeluarkan motor RX King untuk dipanaskan mesinnya. Saya memang bawa motor, tapi hanya sampai stasiun, untuk kemudian naik KRL menuju Jakarta.

Dengan sebuah kecupan mesra, saya lalu mulai mengendarai motor keluar komplek. Jam menunjukkan pukul 06.30. Dan saya pun mengendarai motor dengan hepi…

Dua rentetan kejadian di pagi hari ini memiliki rentang waktu yang sama. Kejadian juga dengan tema yang sama; kejadian di pagi hari. Yang membedakan cuma cara dan bagaimana menyikapi hidup. Saya nggak akan menilai yang satu lebih baik dari yang lain. Apapun yang kita lakukan, bagaimana caranya, selama kita bisa menjalani dengan hati bahagia, itu nggak jadi masalah.

………………………………

Boleh punya Blackberry atau boleh juga pake HP seharga 200 ribu. Atau bisa juga biasa sarapan di Starbuck atau sekedar ngopi di warung pinggir jalan. Bisa aja kalo kita biasa pake laptop di tempat umum karena kebutuhan kerja. Tapi nggak jarang banyak yang baru sempet kerja di rumah bermodal komputer seharga 2 jutaan. Banyak yang mengindentikan dengan gaya hidup, bawaan pribadi atau memang karena kebutuhan. Selama duit ada dan cara-caranya nggak bikin enek harusnya ya gak masalah. Sekali lagi bukan soal bagaimana dan pake apa kita beraktifitas. Tapi lebih ke bagaimana sikap kita biar tetep bisa beraktivitas tanpa harus menimbulkan banyak perasaan yang nggak enak dari lingkungan sekitar.

Saya juga sekarang pake BB, dan juga suka kerja di kantin pakai laptop. Tapi itu bukan buat  gaya, tapi memang butuh. Saya masih nyaman kok, mampir di warung kopi buat pesan indomie telor atau beli tahu gejrot seharga 300 perak dapet sebungkus gede. Yang penting kan gue nyaman, dan nggak ganggu orang.

So, mau apapun, mau bagaimanapun, tetaplah menikmati hidup dan bersyukur. Menikmati hidup adalah sikap. Dan sikap adalah cerminan pribadi. So, kita juga yang menentukan bagaimana kita bersikap baik. Kalo ada yang banyak menilai dengan banyak persepsi, yah itu saatnya kita memahami kalo kita hidup di lingkungan dengan banyak pribadi dengan penilaian yang nggak sama. Dan kadang, kita juga perlu intropeksi diri akan sikap kita.

Ngapain ribet kalo malah bikin ribut? hehehe… Piss yooo!…. Selamat menikmati hidup dan bisa jalan bareng dengan cara kita masing-masing…

Advertisements