Malam ini gue beranjak dari ibukota, menuju satu kota: Jogja. Sebuah bentuk perjalanan yang pastinya akan indah. Kenapa indah? Karena selain gue emang cinta sama Jogja, perjalanan kali ini pun ditemani oleh 2 orang yang selalu setia memberi gue cinta. Bokap dan pacar gue Ririe.

Gue memutuskan untuk naik kereta Taksaka II jurusan Jogja yang berangkat dari stasiun Gambir pada jam 20.45 malem. Tau ndak, perjalanan di minggu sore itu sangat lancar menuju stasiun. Emang sih, karena hari itu kebetulan libur. Tapi, jarak antara dari rumah gue sampai stasiun Gambir yang hanya menghabiskan waktu 40 menit jelas membuat gue cukup terkesima. Yah, maklum lah, gue sebenarnya udah terbiasa ngadepin macet. Makanya, gue sangat bersyukur kalo perjalanan jadi begitu cepat dan gue bisa nyampe Gambir dengan selamat.

Ririe sejam kemudian nyampe juga di Gambir. Rancana kita bertiga sih menuju Klaten dan Salam Magelang. Tapi karena waktu yang terbatas karena gue cuti cuma 2 hari, makanya gue memutuskan naik kereta di malam hari. Bisa aja sih, gue naik pesawat. Tapi sumpah, kangen bangen gue naek kereta.

Maklum juga, soale gue dulu kan sempet kuliah di Jogja. Yah, itung-itung kangen-kangenan lah sama perjalanan menggunakan kereta ke Jogja. Saat gue menulis catatan ini pun, gue masih ada di kereta Taksaka II yang gue tumpangi. Ririe sih udah bobo pulas di samping gue. Tapi berhubung gue belum ngantuk, yang gue iseng deh posting catatan di blog gue ini. Iseng-iseng cerita gak papa lah… Walau muatan ceritanya juga masih seputar tulisan yang ringan, nggak berat tapi tetep bisa memberi inspirasi lah…. hehehe

Wah, andai Jakarta bisa setiap hari kayak gini ya. Dalam arti, nggak ada macet yang biasanya bikin mood jadi BT banget…waktu jadi bise lebih efisien, otak juga nggak ‘cape’ dan pastinya badan juga nggak pegel-pegel amat….

Tapi ya sudahlah, namanya juga Jakarta. Yang penduduknya aja udah sekian juta. Belum lagi yang di  tinggalnya di Tangerang, Bekasi atau Bogor, tapi kerja di Jakarta. Makin tambah penuh kan tuh… Yah, itu sisi lain dari Jakarta. Tapi yang pingin gue share di sini bukan tentang itu aja. Tapi, gue ke Jogja kan bareng Ririe cewek gue dan bokap. Jadinya, perjalanan yang udah menyenangkan karena nggak macet, jadinya yah malah tambah nyenengin.

Gue juga udah lama banget nggak nikmatin suasana St. Gambir di malam hari yang dikelilingi suasana malam kota seputaran Monas-Sudirman. Jadinya yah makin asik dong susananya… Setelah beli makanan kecil dan minuman di stasiun, gue pun menuju ke lantai 3 untuk menunggu KA Taksaka. Suasana stasiun cukup sepi juga, yah, pokoknya nggak seperti hari-hari menjelang hari raya deh… Makanya, gue makin bisa nikmatin suasana dong… Sambil nunggu kereta, gue ngemil, sambil minum plus sesekali ngisep rokok. Hmm, pokoknya asik deh…

Gak lama, Ririe ikut bergabung sama gue dan bokap. Dan suasana jadi makin asik. Kita ngobrol, ngemil bareng, minum bareng, tapi nggak ngerokok bareng loh ya… hehehe Yah, soale waktu keberangkatan kereta masih cukup lama. Jadinya, kita coba nikmatin suasana aja daripada BT dan ngantuk…

Tepat pukul 20.30, Kereta gue sampe juga di Gambir, dan tepat pukul 20.45, kita berangkat menuju Jogja. Tumben juga nih kereta nggak telat… Itu yang sempet terlintas di pikiran gue. Yah pokoknya selalu aja ada alasan buat bersyukur deh… Saat ini sih, gue udah ngelewatin Cirebon. Besok pagi jam 5an pagi mungkin gue udah nyampe di stasiun Tugu di deket Malioboro Jogja. Makanya sambil iseng dan belum juga ngantuk, gue menikmati perjalanan aja sambil nulis catatan ini. Pokoknya, selalu ada kisah nyenengin saat perjalanan. Dan, kalo soal oleh-oleh, bisa diatur lah…..

So, Jogja, i’m coming… with love and spirit…

Jogja, Never Ending Asia…. yeaaaahhh…..