Memesan, berarti punya tujuan. Pesan makanan berarti karena ingin makan. Pesan tiket pastinya karena pingin nonton. Pesan barang di web on-line, karena emang ketemu yang dicari. Semua dengan tujuan: ingin mendapatkan apa yang kita inginkan.

Kenapa harus memesan? Ada dua alasan; 1. Karena memang begitu prosedurnya, 2.biar kebagian tempat/tidak kehabisan. Semua penjelasan di atas bukti bahwa perihal pesan-memesan merupakan sesuatu yang wajar, lumrah, lazim, bahkan prosedural. Tapi kenapa gue mesti sebel ya, kalo inget hal ini?

___________________________________________________

Jadi begini, gue cuma pingin cerita aja pengalaman gue pagi itu di KRL Cisadane jurusan Tangerang (Pasar Lama) sampe Depok. Gue bertujuan ke St. Sudirman. Setiap 2 hari sekali memang gue pulang ke rumah yang di Perum. Makanya kalo dari sana, biasanya gue naek KRL dari St. Tangerang – Pasar Lama. Dan seperti biasanya, antrian tiket cukup panjang, walau tetap teratur. Di sini aja, gue udah ketemu sama hal ‘pesan-memesan’ tadi. Gue dan calon penumpang KRL lain memesan dan membeli tiket karena memang ingin naik KRL untuk mencapai tujuan masing-masing.

Gue rada ngantuk pagi itu, soale semalam agak kurang tidur. Tapi gak papalah, karena pikir gue, toh gue masih ada waktu sekitar 45 menit buat ngelanjutin tidur gue di KRL. Tapi ternyata, walau gue udah dateng 15 menit sebelum jadwal KRL berangkat, gue nggak menemukan tempat duduk yang tersisa. Bukan karena KRL dipadati penumpang, karena sepanjang yang gue tahu sih, jumlah penumpang dari St. Tangerang nggak sepadat Stasiun Serpong dimana gue terbiasa naik dari sana.

Tapi, sepanjang gue menyusuri gerbong, yang gue lihat sudah ada beberapa orang yang berdiri sementara masih banyak tempat duduk yang kosong. Ternyata tempat duduk yang kosong itu udah ada yang ‘punya’ dengan tajuk: pesenan orang. Tempat duduk kosong itu sengaja ditaruh tas/barang apapun yang dibawa sama orang yang dititipin agar nggak diduduki sama orang lain. Dan itu awal mula kenapa gue sebel pagi itu. (Karena yang pasti rencana gue buat ngelanjutin tidur jadi berantakan!)😦

Kayaknya agak nggak adil aja buat gue atau banyak orang lain yang udah sampai stasiun 15 menit lebih awal, tapi nggak kebagian tempat karena tempat duduk hanya karena udah dipesan sama orang yang mungkin baru akan datang 1 menit sebelum KRL berangkat. Soale KRL kan nggak menganut sistem nomor tempat duduk. Jadi siapa yang duluan datang, dia lah yang berhak dapet tempat.

Emang sih, yang dititipin dateng lebih pagi dari gue, tapi tetep aja ah, buat gue sih, setiap orang punya hak yang sama untuk mendapatkan tempat duduk (selain orang tua, ibu dengan anak kecil, orang cacat, atau ibu hamil yang punya hak istimewa), tanpa melihat dia punya temen atau nggak di situ.

Tapi gue sih nggak bisa protes. Karena sistem pesan tempat yang model begini mungkin udah lazim. Soal pesan dulu tempat duduk di food court, atau bahkan di gereja misalnya, tetep aja menganut kebiasaan ‘saling menitip’. “Maaf ada orangnya”, itu kalimat yang biasa banget terlontar. Dan kalo gitu apa gue mesti nanya, “mana orangnya?” ntar dia jawab lagi, “sedang menuju kemari”. “Berarti kursi ini masih ‘bebas dong” “Yah, tapi kan temenku tadi pesen buat jagain tempat dulu” “Wah kesian dong orang yang kebetulan makan sendiri atau naek KRL nggak bareng temen… jadi nggak bisa nitip tempat sebelumnya…” Halah! Jadi panjang kan…🙂

Jadi ya udah lah, mungkin sisi positifnya dari kasus KRL tadi, ini adalah bentuk kepedulian seseorang kepada temannya yang kebetulan bangun kesiangan hari itu. Jadi mereka bisa dibilang juga berbuat kebaikan pagi itu. Walau kebaikan mereka sedikit bikin gue agak sebel dan membuat gue harus bertahan dalam rasa kantuk yang hebat selama 45 menit ke depan dengan bergelantungan di gerbong KRL.. hehehe

Mungkin akan tetap banyak permasalahan atau sekedar kegelisahaan yang timbul dari sistem ‘pesan tempat’ semacam ini. Entah itu di Senayan  ketika banyak orang ngantri tiket nonton sepakbola, entah itu di loket tiket nonton sirkus, bahkan sampai ke perebutan ‘tiket’ untuk mendapatkan pekerjaan. Soal pesan-memesan udah jadi hal yang saling berkaitan dan mempengaruhi setiap hal yang terjadi di ‘lapangan’.

Bahkan, ketika prosedur diperketat dan udah jelas, tetap aja banyak orang yang udah antri dan dapet tiket dengan nomor di kursi penonton tetep nggak kebagian tempat, karena sebelumnya banyak orang yang tanpa tiket bisa ‘nitip’ ikut masuk sama orang yang punya wewenang lebih. Walah, kalo begini sih, yah sabar aja deh ya…  Kadang memang kita nggak mesti mendapatkan apa yang kita inginkan, meskipun kita udah pesan tempat sebelumnya, hehehe sok wise banget deh!🙂

Jadi ketika kita mengantri tiket aja udah dilatih buat sabar, dan ketika kita sudah mendapat tiket dan ternyata nggak bisa duduk juga, berarti itu adalah tahapan lanjutan untuk melatih kesabaran yang mungkin aja suatu saat ada manfaatnya, hehehe

Karena seperti salah satu judul fim tempo dulu, masih ada kereta yang akan lewat. Yang berarti, mungkin besok pagi gue akan lebih beruntung…

Dan gue pun pastinya nggak akan pernah bosen naek KRL…🙂