Semalem gue ngobrol banyak sama temen gue. Serunya, temen gue nih sama-sama tipe melankolis sama kayak gue… Intinya, dia punya sebuah masalah yang butuh sebuah upaya penyelesaian dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Dan tau sendiri, kalo bagi tipe orang melankolis kayak gue atau temen gue itu, pengambilan keputusan untuk sebuah masalah dalam waktu singkat seringkali menjadi sesuatu yang susah, dan nggak jarang malah menimbulkan masalah yang baru! Memang, nggak semua seperti itu, dan sejak lama gue juga udah belajar dan berlatih agar tidak memberi ruang terlalu banyak buat perasaan gue. Tapi kadang gue sering lupa juga, hehehe

Kalo emang sungguh mau keluar dari masalah, gue sadar kalo gue seringkali mesti melakukan hal yang kalo menurut gue ya, bukan gue banget. Gue harus mengambil tindakan yang kadang bertentangan sama kata hati gue; atau mungkin lebih tepatnya sama perasaan gue. Ini berdasarkan pengalaman gue loh, dan bukan asal ngomong. Karena kadang gue harus melakukan sesuatu yang agak ‘tegas’ dan seringkali bertentangan banget sama perasaan, ketika gue dihadapkan pada pencarian sebuah solusi yang tepat. Kalo istilah temen gue malem itu sih, “wah kali ini loe ngajarin gue buat jadi orang jahat!”. Gue sih cuma bilang, ” Itu loe yang ngomong ‘jahat’ ya, dan bukan gue… Tapi, sebenarnya, nggak ada lagi kok yang perlu loe tambahin lagi buat semua yang udah loe lakuin. Semua udah cukup. Loe emang mesti ‘tegas’ kali ini bro! Susah kan loe!? Tapi pasti bisa!…”

___________________________________________________________

Gue sih udah wanti-wanti selalu sama dia kalo udah menyangkut masalah perasaan emang paling susah. Gue udah ngalamain banyak hal yang udah ngebuktiin kalo memang gue-pun selalu aja maen perasaan, walaupun gue juga seringkali berusaha melihat segala sesuatu dengan logika. Gue pun bahkan sudah ‘berlatih’ lama agar gue nggak melulu dikendaliin sama perasaan. Justru gue yang harusnya mengendalikan perasaan gue. Yah, puji Tuhan emang sampe sekarang gue udah mulai bisa walau belum sembuh total dari kebiasaan jelek gue yang selalu bermain-main sama perasaan gue.

Balik lagi, apa dengan begitu berarti gue harus jadi orang ‘jahat’ sekali-kali?

Bagi gue dan mungkin sebagian orang melankolis, seringkali  terkadang memang ‘harus’ melakukan banyak hal yang kadang berlebihan, dan seringkali menjadi sesuatu yang justru menjadi percuma dan bikin ribet. Hal-hal baik yang udah gue lakukan terdahulu selalu saja menjadi tidak cukup, sehingga gue merasa perlu untuk menambahkan dengan banyak hal lain untuk membuat segala sesuatunya kelihatan menjadi baik (setidaknya menurut gue).

Ungkapan-ungkapan yang bikin beban berat di hati seringkali dihadirkan ‘secara paksa’ di benak gue. Gue seringkali aja bilang kalo gue punya prinsip, kalo gue nggak mau jahat sama orang, gue nggak mau bikin orang kecewa, dan gue nggak mau nyakitin orang, makanya gue seringkali melakukan banyak hal lain (yang sebenarnya nggak perlu) ketika berbuat hal baik buat orang lain. Walau seringkali, justru itu yang bikin hidup gue jadi ribet sendiri.

Padahal, kalo mau jujur sebenarnya prinsip yang tadi gue sebutin di atas itu aslinya adalah begini: gue harus menambahkan hal-hal lain itu karena gue merasa belum cukup aja untuk membuat sesuatunya jadi baik. Dan parahnya, semua itu karena gue nggak mau (dianggap) jahat sama orang, gue nggak mau (dianggap) bikin orang kecewa, dan gue nggak mau (dianggap) nyakitin orang! Kenapa harus gue beri penekanan kata-kata ‘(dianggap)’? Karena yah memang begitu adanya. Semua alasan itu hanya bentuk ego gue yang seringkali jadi alasan gue untuk melakukan hal lain, yang sebenarnya nggak perlu. Selalu aja gue merasa perlu nambah-nambahin segala sesuatu agar kelihatan makin baik, padahal sebenarnya udah baik-baik aja kok!

Lalu apa ini salah? Apa salah kalo kita nggak mau dianggap jelek di mata orang? Ya tentu aja enggak. Tapi yang bikin salah banget kalo malah membuat hidup jadi ribet dan nggak sederhana, karena gue sibuk mikirin hal-hal yang nggak perlu hanya untuk meyakinkan diri sendiri.

Memang sih, nggak semua kasus yang gue dan temen gue alamin melulu hanya soal persepsi dan persepsi tentang diri sendiri. Tapi jujur, hal ini seringkali jadi faktor yang cukup dominan untuk membuat segala sesuatunya jadi nggak mudah dijalanin. Harusnya gue makin bisa belajar ‘percaya diri’ kalo gue udah melakukan cukup perbuatan baik yang pastinya bisa dirasakan sama orang lain.

Jadi tidak perlu menjadi orang yang selalu merasa kurang melakukan banyak hal baik, karena itu akan membuat yang kita lakukan  menjadi nggak tulus lagi pada akhirnya. Kita hanya ingin dianggap baik dan kalo bisa dianggap paling baik diantara semua… Hiii, enggak lagi-lagi deh… Ribet, cape, dan malah jadi bikin semua makin nggak asik!

Misalnya, semakin banyak gue melakukan segala cara untuk menjernihkan seember air, justru usaha gue itu kadang membuat air di ember itu makin bertambah keruh. Harusnya sih gue nyadar, kalo kadang memang hidup harus dilalui dengan sesuatu yang kadang nggak sesuai keinginan. Buat apa gue memaksakan diri untuk menjadikannya enak, kalo justru dari hal yang nggak enak itu gue malah bisa dapet pelajaran banyak. Jadi sekali lagi, ya udah lah, gak perlu gue berusaha bikin air di ember tadi jadi jernih kalo memang air yang agak keruh-lah yang saat itu tersedia buat membasuh badan gue, dan malahan membuat gue bisa menghargai kalo nyari air bersih itu nggak gampang! (Apalagi kalo gue tinggal di gunung kapur!) hehehe

Makanya lagi-lagi, berdasarkan pengalaman, gue cuma bisa kasih dan sumbang saran buat temen gue bahwa sebenarnya dia nggak butuh solusi apa-apa lagi. Kebaikan-kebaikan yang dia udah lakukan kemarin sebenarnya sudah cukup. Dia nggak perlu seringkali merasa itu masih kurang dan dia harus melakukan sesuatu yang lain dan lagi-lagi dengan alasan, “Gue nggak bisa bro, untuk nggak perduli lagi sama masalah ini…kayaknya kok gue jahat banget ya kalo begitu…” Hehehe, mulai ngeyel dah… Padahal kan belum tentu akan ada yang menganggap dia nggak peduli (Udah ngeyel, sok tahu pula! Persis kayak gue! hahaha) Tapi, gue tetep berusaha yakinkan dia kalo itu hanya perasaan dia saja… (ternyata ungkapan ini maknanya dalem yah) hehehe

Jadi cukup. Berhenti aja. Karena semuanya itusebenarnya sudah cukup.

Tidak perlu lagi melakukan hal-hal lain yang ndak perlu dan malah membuat persoalan makin rumit. Sekali lagi, sudah saatnya memang temen gue (dan gue sendiri) harus konsisten mengendalikan perasaan dan bukannya dikendaliin sama perasaan. Jadi ini bukan lagi masalah tega atau tidak tega, jahat atau tidak jahat, dan enak atau tidak enak. Tapi ini soal bagaimana kita harus yakin bahwa kita udah cukup melakukan yang terbaik. Tidak perlu lagi ditambah-tambahin yang membuat proses ke depannya malah makin ribet…

Mungkin gue hanya perlu menambah ‘jam terbang’ terus, sehingga untuk urusan yang satu ini nggak akan banyak ‘merepotkan’ gue lagi, hehehe