Sibuk. Sana-sini minta cepet dikerjain. Itu yang gue alamin beberpa hari ini dikantor. Deadline menjadi teman sehari-hari yang kadang menjadi begitu menjengkelkan. Dan sebisa mungkin semuanya memang ingin gue selesaikan dalam waktu yang secepat mungkin. Karena gue sendiri udah mulai kepayahan juga membagi fokus gue sama banyak hal di saat bersamaan.

Apa memang ya, kalo kaum lelaki itu nggak akan bisa membagi fokusnya pada dua hal atau lebih pada waktu bersamaan? Beda dengan kaum perempuan yang bisa aja melakukan banyak hal dalam satu kesempatan. Teori ini emang udah lama gue dengar, tapi tiba-tiba aja terbesit belakangan ini pas kebetulan gue dihadapkan pada situasi yang menuntut gue fokus pada banyak hal pada waktu yang bersamaan!

Dan seringkali, gue kadang heran aja melhat temen cewek gue yang kebetulan juga bisa aja nyantai ketika dihadapkan pada banyak hal yang menuntut fokus dan perhatian ekstra pada saat yang bersamaan. Dia bisa aja tuh, sibuk sama deadline kerjaan, sibuk sama urusan anak, sibuk sama urusan suami, dan bahkan masih bisa-bisanya ngontrol bisnis sambilannya. Dan kerennya, kadang semua dilakukan pada saat bersamaan, dan semua bisa dijalanin dengan enak! Ngerjain laporan kerja, telpon anak, ngobrol sama suami, liat laporan keuangan bisnis sambilan, semua bisa dikerjakan bebarengan tanpa ada kendala berarti… Hmmm jadi makin yakin gue sama teori di atas…

______________________________________________________

Makanya seringkali, gue sadar kalo gue sering bikin kesel temen gue yang tiba-tiba aja marah-marah gara-gara pas lagi ngobrol tiba-tiba aja gue fokus baca berita bola di koran yang kebetulan gue pegang. Beda sama temen cewek gue yang masih aja bisa dengerin curhat temen gue sambil dia browsing nyari bahan buat kerjaan.. ckckckck….

Kenapa ya, kadang gue dan mungkin banyak lelaki di bumi ini nggak bisa kayak para perempuan itu? Kenapa gue nggak bisa berbagi fokus gue sama banyak hal dalam waktu bersamaan? Apa memang hal-hal kayak gitu nggak bisa dilatih ya? Gue sih pernah aja nyoba untuk ‘menelan’ semua kerjaan dalam waktu bersamaan. Awalnya sih sekedar iseng buat nge-test mental aja. Tapi beneran loh, yang ada gue malah stress berat dan malah jadi uring-uringan dan pada akhirnya semua pekerjaan itu gue tinggalin untuk gue sekedar ngerokok sambil minum kopi di lantai bawah kantor gue. Sumpah! Pusing banget gue jadinya…

So, jadi memang perlu diakui, kalo sistem syaraf dan sensor motoris dari perempuan memang lebih oke kali ya daripada para lelaki. Makanya gue sering kagum sama seorang ibu yang bisa melakukan tugas rumah sambil ‘momong’ anak, dan sambil nggak ketinggalan nonton berita gosip di TV! Buktinya, proses mengolah makanan tetep lancar dan makanan pun nggak ada yang ‘keasinan’, proses momong anak pun nggak kurang suatu apapun, plus ditambah ibu ini juga bisa nonton 3 acara gossip sepanjang pagi itu dengan suksesnya!

Coba kalo gue. Selalu saja ada alasan untuk bisa lari dari banyak hal yang sebenarnya udah menungu segera diselesaikan dan kalo bisa ya dilakukan bersama-sama; alias bebarengan. Baru mau nge-desain, alasannya tanggung lagi beresin kamar. Giliran mau betulin pegangan pintu, tetep aja mesti nunggu sampe siaran bola kelar… Nggak bisa gitu, gue benerin gagang pintu, sambil nonton bola, dan sambil ngobrol sama bude gue gitu, misalnya… Makanya gue juga sering kesel banget kalo bude gue ngajak ngobrol pas gue lagi nonton, karena gue malah nggak bisa nyimak tontonan, dan juga nggak akan nyambung juga sama obrolan, hehehehe

Mungkin ini yang namanya multi tasking, alias kemampuan untuk mengolah banyak pekerjaan lewat satu sumber aja (kalo minjem istilah IT ya hanya lewat satu CPU aja…). Memang sih, pengertiannya bisa luas. Karena multitasking bisa berarti mengolah pekerjaan itu untuk diselesaikan dalam tahapan-tahapan yang terstruktur, dan bukan hanya dengan proses yang ‘ngalor-ngidul’ nggak karuan. Tapi kenapa ya, gue tetep aja percaya kalo banyak perempuan yang punya keahlian ini lebih baik dibandingkan dengan kaum lelaki. Istilah lainnya mungkin adalah mereka lebih bisa untuk melakukan sebuah pengolahan paralel…. Hmm keren juga ya!

Dan kalo mau balik lagi ke situasi kantor dimana gue emang lagi sibuk berat sama banyak deadline, memang seharusnya gue mesti belajar banyak kali ya mengenai kemampuan multitasking tadi. Jadi gue bisa secara aktif mengolah instruksi layaknya sebuah CPU komputer untuk memecahkan banyaknya masalah pekerjaan ini dengan memjadwalkan pekerjaan mana yang dapat berjalan dalam satu waktu, dan kapan pekerjaan yang lain menunggu untuk diolah dapat dikerjakan. Ada kaitannya dengan time management mungkin. Tapi bagi gue kemampuan multitasking ini juga erat banget sama waktu yang mepet, alias boro-boro mau me-manage waktu! Lah segala sesuatunya dikasih waktu mepet!

Jadi apapun bentuknya jenis pekerjaan itu, memang gue mesti cari cara pengolahan paralel tadi dengan yang paling sesuai dan cocok sama kemampuan CPU di otak gue. Jadinya guebisa lebih bersahabat lagi sama yang namanya deadline dan waktu yangterbatas.

Deadline oh deadline… “Sahabat’ yang satu ini memang kadang menyenangkan tapi kadang selalu membuat gue pusing! Mungkin mesti nambah memori kali ya! Tapi kalo udah ditambahin memori trus kalo nggak support, percuma aja ya…Malah sering ‘hang’ lagi! hehehe… Yang ada ntar malah bikin ‘hard disk’ otak gue jadi ‘bad sector’ gara-gara sering di ‘restart’ paksa! hahahaha