Beberapa hari ini gue mengalami banyak keajaiban. Dan nggak bisa diukur besar atau kecil. Yang penting gue merasakannya sebagai sebuah keajaiban yang dikasih buat hidup gue. Bisa aja, hal-hal yang gue alamin merupakan hal yang sepele bagi orang lain. Tapi, sekali lagi, saat gue menyadari kalo hidup gue dimudahkan setiap hari, gue sungguh mengalami kejaiban.

Udah lama gue kebanyakan mengeluh. Rasa syukur yang sering gue ucapkan kadang nggak mampu menutupi banyak keluhan yang sering juga gue ‘hantarkan’. Gue selalu aja merasa ada pertanyaan-pertanyaan yang gak bisa gue jawab  di hidup gue. Dan kadang, keluhan dan pertanyaan itu ya seputar hal yang lagi-lagi sepele. Duit habis terus, kerjaan numpuk selalu, badan cape nggak ketulungan, dan masih banyak hal sepele yang sebenarnya gak layak deh untuk dijadikan daftar keluhan.

_______________________________________

Satu hari bisa aja gue mengeluh kenapa gue cepet banget ngabisin duit gue, sehingga ada beberapa barang yang sebenarnya gue rencanakan untuk dibeli malah nggak kebeli. Lah, emang guenya juga sih yang kadang gak punya perhitungan. Hal kecil, misalnya: gue selalu aja bangun kesiangan. Dengan begitu, gue harus menambah ekstra pengeluaran buat ongkos, karena gue harus naek ojek demi ngejar waktu. Trus, gue juga maunya jajan mulu. Bentar2 beli minum, bentar-bentar nyari makanan, dan yang pastinya gue emang sering boros untuk hal yang satu ini. Emang sih, duit gue nggak gue pake buat beli yang macem-macem… Tapi andai gue bisa sedikit aja mengerem keinginan gue buat jajan, beli makanan minuman (walaupun perut udah kenyang); harusnya sih gue bisa lebih hemat lagi soal uang…

Gue juga paling sering mengeluh soal kerjaan. Apalagi kalo gue udah mulai nggak bisa bagi waktu antara pekerjaan kantor sama kerjaan sambilan gue. Yang ada gue mengeluh, kenapa gue nggak dikasih waktu dan tenaga yang lebih banyak biar bisa menyelesaikan semuanya. Gue-nya juga sih yang kadang nggak inget kalo gue juga punya batasan soal waktu dan tenaga, jadi ya gue nggak bisa seenaknya ngerjain apapun yang gue mau. Bagaimanapun gue harus memperhitungkan juga, apakah gue bisa mempertanggungjawabkan pekerjaan itu sama orang lain yang jelas-jelas udah percaya sama gue.

Mengeluh memang jadi cara yang paling gampang, tapi emang gak menghasilkan solusi apa-apa.

Gue sadar juga soal hal ini. Gue kadang harus ‘keras’ sama diri gue untuk berani mengambil sikap dan bijaksana saat mengambil keputusan agar nantinya di belakang gue nggak banyak mengeluh lagi. Dan memang gue harus mencobanya tiap hari tanpa kenal lelah, sebagaimana gue nggak kenal lelah juga harus selalu bersyukur atas semua yang udah gue dapetin tiap hari.

Dan ini memang nggak bicara logika lagi. Segala sesuatu kadang gak butuh penjelasan logis. Yang mungkin gue butuhkan adalah kekuatan hati buat menjalani hidup gue dengan selalu penuh rasa syukur dan mengurangi celah-celah yang bisa membuat gue selalu mengeluh. Maksudnya, ya gue harus lebih pinter lagi buat mengerti diri gue dengan segala kelebihan dan kekurangan yang gue punya, sehingga seandainya ada celah kekurangan, gue bisa melakukan hal-hal positif buat menutupinya. Bukan untuk membohongi diri sendiri, tapi sekedar berusaha untuk lebih menikmati hidup gue.

Makanya beberapa hari ini gue berketetapan dalam hati untuk melakukan gerakan ‘Hari tanpa Keluhan’. Dari mulai bangun pagi sampe gue tidur malem harinya gue berusaha untuk tidak mengeluh sedikitpun. Ini memang nggak gampang. Perlu ekstra pikiran positif yang harus selalu gue pompa terus dalam otak gue. Tapi, so far so good, lah….

Sedikit demi sedikit gue mulai bisa menjalani segala sesuatu tanpa adanya keberatan sedikitpun. Jika banyak pertanyaan-pertanyaan yang mengusik, gue usahakan untuk mengabaikan aja, selama gue memang belum tahu jawabannya. Jadi gue tetap bisa jalani semua dengan enjoy, walau dengan masih banyak kekurangan di sana sini. Gue sih yakin aja, kalo Dia sungguh mengerti semua kebutuhan gue. Jadi apa yang gue belum mengerti bagaimana jalan, bentuk dan akhirnya, gue tetep percaya aja kalo ntar juga bakal terlihat.

Sekali lagi ini mungkin bukan soal besar. Mungkin ini menyangkut hal-hal sepele. Tapi bagi gue, hal-hal kecil ini yang bakal punya pengaruh yang bisa besar buat setiap hari yang gue jalanin. 

Contohnya aja gara-gara gue nggak bisa ngatur jam tidur gue, akhirnya gue kesiangan. Gue buru-buru, barang ada yang ketinggalan. Gue marah-marah karena ketinggalan kereta, jadi harus naik ojek. Pengeluaran bertambah. Sampe kantor siang, dan kerjaan udah numpuk Makin BT lah gue. Akhirnya makan siang jadi ngggak santai, begitu seterusnya… Padahal semua karena hal kecil aja, tapi pengaruhnya bisa kemana-mana!

Jadi gue memang harus tetap setia menggalakkan gerakan ‘Hari tanpa Keluhan’, kalo perlu sampai batas waktu yang tidak ditentukan! Dan pastinya gerakan ini hanya bisa berhasil kalo gue sungguh bisa ‘memahami diri gue, dan gak selalu menyandarkan kekuatan diri gue yang terbatas ini buat ngejalani semua hidup gue. Gue harus selalu melibatkan Sang Empunya Kebijaksanaan. Semuanya juga harus dibarengi ucapan syukur yang jujur, karena memang hanya Dia yang mengerti soal hidup gue!

Dan seperti yang udah gue tulis diatas, gak dinyana gue malah sering mengalami banyak kejaiban dalam hidup gue. Segala sesuatu seakan terbuka jalannya buat gue. Dan itu semua hadir tanpa harus gue susah payah minta dan mohon. Banyak pertanyaan yang pada akhirnya terjawab. Dan asiknya, semuanya seakan dikasih gratis buat gue!  Jadi, emang nggak ada alasan lagi buat berhenti. Lanjutkan!

Pemanisbuatan_ant@yahoo.com