Gue baru aja pulang kerja. Badan cape, perut laper. Tiba-tiba ada satu hal yang membuat gue BT. Mood drop. Lantas tiba-tiba gue marah. Sepersekian detik kemudian, gue udah misuh-misuh! Alias marah-marah yang diperhalus hehehe. Tapi itu gak lama. 5 menit kemudian, gue tenang. Pikiran gue balik normal, dan gue coba mikirin lagi kalo hal yang terjadi barusan adalah hal biasa, dan harusnya gue nggak perlu sereaktif itu (walau nggak sampai teriak2 sih..). Gue rada nyesel juga. Ngapain misuh2. Buang2 energi. Selera makan hilang pula.

Gue jadi inget kisah ‘pengalaman batin’ yang pernah dialamin seseorang dan di-share ke gue dalam sebuah kelompok doa (gue lupa siapa!). Beliau pernah diajak untuk melihat bumi kita dari udara, hanya sekedar untuk diperlihatkan betapa kita semua yang ada di permukaan bumi itu gampang banget tersulut emosinya. Secara visual, beliau diperlihatkan bahwa ‘kekuatan emosi’ itu layaknya jutaan meteor yang menghujani bumi. Jadi kayak hujan meteor gitu. Tapi ini dengan kecepatan yang mungkin melebihi kecepatan suara! Menurut penuturan beliau, maksud dari visualisasi itu adalah, bahwa emosi dan rasa marah itu datang ke tiap pribadi manusia dengan sangat tiba-tiba dan super cepat, sehingga kita kadang gak bisa sempet menghindar. Makanya sering banget orang memukul sahabatnya, trus gak lama dia minta maaf. Atau seseorang harus membunuh orang lain, tapi 2 menit kemudian dia sadar, menyesal, sambil berujar “kok bisa ya…”  Gue jadi kepikiran lagi ya gara-gara pas pulang kerja tadi itu, tiba-tiba aja emosi gue naik dalam waktu yang singkat; walau akhirnya turun juga dalam waktu yang nggak lama… _______________________________

Emang susah banget ya, buat mengendalikan emosi. Kali ini emosi yang gue maksud adalah yang ada hubungannya sama amarah aja, loh ya. Soale emosi muncul dan tak terkendali gara-gara gue lagi ‘happy’ mungkin gak sebegitu parah akibatnya. Paling orang cuma pada heran aja ngeliatin gue, hehehe. Okelah, kalo emang teori ‘penglihatan’ emosi dan amarah bagai meteor itu benar, berarti gue juga gak akan bisa menghindar dari yang namanya emosi. Sekarang tinggal bagaimana caranya ngendaliinnya kan?

Ratusan buku, film udah banyak yang coba kasih ilmu gimana cara ngendaliin emosi. Tapi emang, hal ini menjadi sesuatu yang gampang dipelajari tapi lumayan susah buat gue jalanin. Lah gue aja yang sering dibilang orang kalem :P… kadang-kadang gampang banget naek darah! Malah kadang-kadang gue suka nggak lihat tempat. Gue bisa aja gitu tiba-tiba ngomel atau marah sama orang walau itu lagi di tengah pasar, misalnya. Gue yang merasa diri gue paling peka sedunia, justru seringkali muncul sebagai sosok yang paling gak peka sedunia sama perasaan orang! Bahkan seringkali gue lakukan itu ke orang terdekat gue, hiks… so sorry ya.

Tapi ya sudahlah, gue sadar kalo gue emang perlu banyak belajar lagi buat ngendaliin emosi. Gue nggak mau ah, kalo ntar malah kebablasan dan trus jadi maen pukul atau main lempar barang ke segala arah, waduh enggak deh… mudah-mudahan enggak. Jadi mumpung, ‘baru’ sebatas ngomel aja, gue harus pinter dan rajin berlatih lagi biar gue bisa menyalurkan emosi gue dengan tepat. Atau minimal, bisa berlatih meluapkannya (seandainya harus dan terpaksa) di ruang dan waktu yang pas…

Gue sadar kalo kadang sikap gue ini sering membuat sedih orang-orang terdekat gue. Dan walaupun gue juga gak lama untuk menyadari kalo gue salah (paling 10 menit gue udah balik ‘normal’), tapi tetep aja kan, omongan gue pasti ada aja yang dipikirin dan membuat mereka sedih. Makanya emang harus hati-hati banget gue nih. Jadi jangan asal semua ditumpahin. Walau niatnya baek dan menurut gue bener, tapi bagi orang lain bisa aja itu sangat subyektif. Orang lain mungkin melihat itu sebagai pembelaan gue aja, atau mau menang sendirinya gue…

Banyak banget sih cara praktis untuk sekedar membuat kita belajar menahan emosi, seperti menarik nafas dan menahannya selama 5 detik, diam selama satu menit sampai otak tenang, atau malah mending menjauh dari orang lain dulu selama 3 menit, misalnya. Tapi ya, emang sekali lagi semua itu gampang-gampang susah, walau bukan berarti gak bisa berhasil jika mau dicoba.

Kalo gue sih memang lebih memilih untuk diam (walau semenit sebelumnya udah misuh-misu dalem hati…) hehehe. Tapi emang yang paling praktis, gue harus diem. Karena gue gak akan mungkin bisa berpikir jernih selama gue masih emosian. Paling, gue langsung nyetel CD, nyalain komputer walau gak jelas mau ngapain, atau coba merem aja bentar… gue nggak berusaha ngelawan emosi yang waktu itu datang, tapi gue hanya berusaha menyalurkannya sedikit-sedikit, biar nggak meledak! Seperti kalo ada tong besar berisi air dan udah mau jebol, ada baiknya kita lubangin di beberapa tempat biar air bisa mengalir sedikit-sedikit keluar… Jadi gak sampai ambrol dan bisa bikin banjir bandang…!

Well, sekali lagi gue akan tetap berusaha. Gak akan mudah, karena ya itu tadi datangnya emosi kadang tiba-tiba dan sangat cepat melebihi kecepatan suara. Jadi (mungkin) yang paling penting gimana bikin hati adem terus tiap saat kali ya… Jadi kalo ada yang nyenggol mobil kita di jalan, misalnya, bisa aja kita nyantai teriak (kaget, tapi tanpa emosi), “eh, sambeeeellll!!!” Mudah2an sih yang diteriakin gak malah kepancing emosinya, kecuali kalo emang muka dia beneran mirip cabe keriting! hehehe

pemanisbuatan_ant@yahoo.com