Sebuah catatan tentang ‘teori lama’ yang selalu aja susah buat gue jalanin…

Momentum hari kasih sayang menjadi sebuah permenungan buat gue. Berbagai ungkapan kasih, cinta dan sayang seringkali terucap bersama tindakan yang juga penuh dengan nuansa kasih sayang.

Maknanya memang bisa luas, dan berlaku buat semua orang yang gue sayang. Berbagai susunan kata cinta begitu mudah gue rangkai, kejutan-kejutan menyenangkan selalu bisa gue ciptakan untuk membuat seseorang yang istimewa buat gue selalu merasa bahagia. Dan setiap yang gue lakukan selalu menawarkan bentuk lain dari sebuah pernyataan cinta dan kasih. Gue mencintai elo, gue mengagumi elo, gue lakukan ini semua buat loe, menjadi sebuah kalimat pendukung yang paling manis saat gue melakukan sesuatu atas nama kasih.

Sehingga, kadang gue tersadar, kalo seringkali gue melupakan satu kata lain yang cukup jarang gue ucapkan saat gue ingin menyatakan rasa cinta dan sayang gue, yaitu ‘gue memaafkan loe’. Gimana bisa kalimat sesederhana itu memiliki porsi yang sedikit dalam ruang kasih yang seringkali gue berikan buat orang lain? Apakah ini menjadi sebuah kontradiksi atau memang gue aja yang gak pernah bisa memahami kekuatan dari kalimat sederhana ini?_______________________________

Guru Sejati gue pernah bilang, kalo loe mengasihi orang yang juga mengasihi loe, berarti ya loe belum ‘melakukan apa-apa’ sebenarnya.

Emang gak susah sih, buat gue bilang sayang sama orang yang juga sayang sama gue; dan gampang banget emang buat melakukan sesuatu untuk seseorang yang juga mengasihi gue. Mungkin karena itu kali ya menurut Guru Sejati gue, kalo hal yang gue lakukan itu ya masih biasa banget! Gak ada istimewanya. Gak ada tantangannya!

Justru saat gue harus bilang ‘gue mengasihi dia’ ketika orang itu bersumpah serapah sama gue, atau gue bisa melakukan sesuatu yang baik untuk orang yang benci sama gue, atau gue bilang kalo ‘gue mengasihi seseorang apa adanya’ saat dia sengaja menyakiti gue dan akhirnya gue bilang kalo ‘karena kasih juga maka gue memaafkan dia’, mungkin itu semua yang menurut Guru Sejati gue bilang kalo akhirnya gue udah mulai ‘melakukan sesuatu’…

Gue akuin, seperti yang pernah gue tulis di catatan gue yang terdahulu ‘Gue maafkan, tapi…’ ;  gue seringkali memaafkan seseorang bukan karena alasan gue mengasihi dia, tapi emang rata-rata alasannya ya karena gue ngerasa kesian, atau yah sekedar syarat aja…  Soalnya norma yang berlaku begitu toh, kalo ada yang salah, ya mbok dimaafkan… Ya hanya sebatas itu aja. Jaraang banget gue merasa kalo gue memaafkan seseorang karena gue sungguh mengasihi dia.

Dan memang gue mesti memberikan porsi yang lebih untuk yang satu ini tanpa harus dipaksakan juga tentunya…

Gue mau mengasihi bukan hanya saat hati gue lagi seneng, atau gue menyayangi bukan ketika hati gue diliputi bunga-bunga (kayak di film kartun…). Tapi gue mau mengasihi saat gue sedih, saat gue disakiti, dan saat gue merasa kecewa karena orang yang kita kasihi. Dan gue gak mau menyebut hal ini sebagai suatu pengorbanan. Karena walau hampir mirip, tapi antara memafkan sebagai bentuk kasih dan memaafkan sebagai bentuk pengorbanan merupakan ‘two different things’, alias beda-beda tipis.

Kalo gue melakukan ini karena gue berkorban, apa bedanya gue sama banyak kisah  ‘oh mama oh papa’ ketika kata maaf terucap sebagai sebuah bentuk pengorbanan yang mulia dalam hidup, atau bisa juga karena memang gak ada pilihan lain. Bah! Ribet bener jadinya…

Gue sadar sih, masalah yang dihadapi setiap orang memang berbeda. Dan mudah-mudahan gue gak dihadapkan pada keadaan yang berat dan bikin ribet. Gue sih hanya pingin (kalo bisa) untuk punya satu alasan saja saat gue memaafkan, yaitu karena gue mengasihi dia. Gak ada alasan lain. Memang yang akan gue lakuin ini gak gampang, dan gue juga gak bakalan bisa ngasih teori gimana caranya yang paling enak karena gue aja masih nyoba-nyoba juga! Susah beneran loh ternyata… Buat ngucapin sih gampang, tapi ngejalaninnya??  Makanya doain gue yah, semoga bisa ngelakuin hal ini dengan enak. Bisa menyayangi, bisa mengasihi, sekaligus bisa memaafkan juga.

Atau gampangnya, kata temen gue, “gak usah lah, kebanyakan ngasih rasa sayang sama orang lain, jadi ketika loe disakitin, loe gak perlu repot juga memaafkan atas nama rasa sayang loe… Lah wong, perasaan yang loe punya aja masih pas-pasan gitu, maunya kok macem-macem…” Halah!  hehehehe….

Selamat hari kasih sayang…  dan selamat memaafkan…🙂

pemanisbuatan_ant@yahoo.com