Dalam beberapa hari ini, gue sebenarnya merasa lagi capek banget di kantor. Kerjaan lagi cukup banyak, terlebih ada masalah di sistem email komputer gue yang membuat proses kerjaan gue jadi makin gak praktis. Hidup tiap hari berasa berjalan biasa banget. Nothing special. Pagi bangun, berkejaran sama jadwal KRL di stasiun, makan siang di tempat biasa, pulang yang selalu hujan, dan malam yang kembali melelahkan.

Pengeluaran gue bulan ini juga lagi banyak banget. Ada beberapa hal yang sebenarnya gak masuk pos pengeluaran terpaksa harus gue siapkan. Jadinya yah, bulan ini kayaknya gue bakal sedikit ngurangin dulu deh pos pengeluaran gue untuk hiburan dan jalan-jalan, kecuali untuk nonton masih bisa lah… hehehe

_________________________________

Emang ya, kalo gak ada duit bawaannya jadi males aja… Otak gue jadi rada-rada segan untuk berkreasi mau kemana, mau ngapain atau bikin apa… Terlebih seperti yang di awal gue tulis, kerjaan di kantor lagi lumayan banyak dengan sistem yang bikin repot pula, jadinya tiap hari berasa sangat BIASA dan GAK BERGAIRAH!

Tapi, biar begitu, tiap pagi gue selalu bersyukur.

Saat mulai membawa motor gue ke luar dari rumah, gue selalu berujar dalam hati, “Terima kasih pagi ini, Tuhan… Gue percaya hari ini akan menjadi hari yang baik buat gue…” Secara konsisten kalimat ini gue selalu ucapkan di pagi hari. Walau sebenarnya mungkin gue rada ngantuk pagi itu, males banget ke kantor ngebayangin kerjaan numpuk, atau ada hal yang masih jadi beban pikiran gue dari semalam. Yah pokoknya dengan segala keadaan, gue selalu berusaha untuk konsisten bersyukur saat memulai perjalanan gue tiap harinya.

Trus segala sesuatunya jadi baik?

Nggak juga sih… tetep aja gue ketinggalan kereta (lagi?), trus tetep aja suasana kantor nggak berubah, dan tetep aja gue memulai hari itu dengan agak garing dan kurang energi.

Sekuat tenaga, gue berusaha mengumpulkan semangat gue. Sampe kantor gue bikin kopi, trus gue buka itune di komputer gue, trus gue muter musik yang rada bikin semangat. Tapi tetep… mood gue hari itu beneran berada di titik terendah, dan kayaknya susah buat naikin lagi…

Tapi sudahlah, gue gak memaksakan diri untuk melawan. Gue nikmatin ‘kegaringan’ hari gue pagi itu. Yang bisa bikin gue tetap bisa ‘melek’ dan tersadar adalah gue percaya walaupun saat itu gak enak, gak asik, tapi jarum jam bakal jalan terus. Yang berarti segala sesuatu emang mesti dilewatin; gak ada pilihan lain.

Gue gak bisa mencet tombol ‘pause’ buat hidup gue. Dimana gue bisa berhentiin waktu semau gue. Tapi seandainya bisa, berarti masalah dan hal-hal yang bikin BT juga ikutan ‘frezze’ dong, yang berarti bakal tetap ada kan? Makanya gue memutuskan jalan terus aja… Gak usah kebanyakan mikir, gak perlu banyak bicara, coba fokus, dan nikmatin hari tersisa.

Gue yakin akan ada kejutan(!) yang bikin gue balik semangat lagi, dan membuat hidup gue jadi berwarna lagi. Kejutan yang datang kapan aja, dimana aja, dengan bagaimanapun caranya. Semesta mendukung, Tuhan mengijinkan, dan EUREKA! Satu perubahan kecil atau besar akhirnya terjadi dan membuat banyak lompatan energi positif dalam tiap aliran darah gue!

Tapi gue nggak akan berharap untuk yang satu ini.

Jika sampai gue selesai menulis catatan singkat (dengan mood jelek) ini, gue belum mendapatkan ‘kejutan’ apa-apa, ya gak masalah. Namanya juga kejutan! Eksistensi yang hadir tiba-tiba itu justru yang bikin hidup jadi seru. ..

So, belum ada kejutan apa-apa sampai saat ini.

Entah esok hari…

pemanisbuatan_ant@yahoo.com