Ibukota. Satu tujuan dari banyak orang yang nyari uang. Bukan hanya dari dalam kota Jakarta itu sendiri, tapi juga dari luar kota seperti Tangerang, Bogor, Depok dan Bekasi. Termasuk gue. Hampir 2 tahun gue merasakan setiap hari harus menghabiskan banyak waktu menuju ke kantor. Pulang pergi kurang lebih sekitar 4 jam. Berarti kalo 20 hari kerja, waktu gue habis selama 80 jam selama sebulan di jalan. Berarti juga selama 960 jam setahun! Ini sama aja 40 hari penuh dalam setahun waktu hidup gue dihabiskan di jalan. Beneran bisa tua di jalan gue!

___________________________________

So, gue nggak pernah anggap remeh waktu yang gue habiskan di jalan. Maksudnya, ternyata cukup banyak juga waktu yang bisa saja terbuang selama kita di jalan, andai gue nggak sungguh-sungguh sadar dan mencoba menikmatinya…

Tapi apa bisa ya? Macet, ribet, makian sesama pengguna jalan, kelelahan, ngantuk, stress, adalah ‘makanan’ sehari-hari… Mana bisa gue nikmatin itu semua? Jadi 40 hari kita dalam setahun bisa aja jadi 4o hari yang ‘terbuang’ gitu aja… Nggak ada yang istimewa.

Tapi, gue gak menyerah gitu aja… Gue bisa kok ‘memanfaatkan’ waktu yang gue ‘habiskan’ di jalan itu buat sesuatu yang berharga, atau setidaknya  bisa dinikmatin lah. Jadinya ya, nggak kebuang gitu aja.

Gue pertama kali kerja di daerah Rawamangun, Jakarta Timur. Sedangkan rumah gue di daerah Karawaci Tangerang. Bisa kebayang kan, gue sama aja harus menyusuri kota Jakarta dari ujung barat sampe ujung timur. Waktu itu gue naek bis kota. Berangkat jam 6 pagi. Sampe rumah jam 9 malam. Begitu setiap hari. Arrrgghhhh!!! Capenya luar biasa!.. Dan satu lagi, pengalaman minggu pertama gue di jalan adalah; gue kecopetan! Makin ngerasa ‘ilfil’ banget kan gue sama suasana di jalan…

Tapi gak butuh lama, gue mulai bisa menikmati perjalanan gue. Yah, gue harus bisa dan mau belajar buat menikmati waktu yang gue habiskan selama di perjalanan. Selain ‘isi ulang energi’ alias tidur, ternyata gue bisa lakukan banyak hal lain. Membaca, dengerin musik, memeriksa kerjaan, sampe belajar bersosialisasi dan berkomunikasi bisa gue lakukan selama gue berada di jalan. Baik itu di bis kota, di halte, di terminal, atau dimanapun.

Atau dalam setahun terakhir saat gue menggunakan KRL sebagai alat transportasi. Aktivitas yang bisa gue lakukan jadi bisa lebih ‘maksimal’. Karena, KRL cukup ‘nyaman’ dengan penerangan yang lebih baik, atau karena suasana yang cukup ok (AC plus ruangan yang lebih ‘lega’ daripada bis), sehingga aktivitas membaca misalnya, bisa kita lakukan dengan lebih enak.

Sampe sekarang gue masih suka baca buku atau majalah. Dan boleh percaya, kalo buku dan majalah yang gue beli biasanya 90% gue baca di KRL. Jadi pada saat di rumah, justru gue jarang baca-baca buku/majalah baru. Semua bisa gue lakukan di KRL. Jadi waktu yang ada gak ada yang kebuang, kan? Atau, sebagian besar koleksi MP3  justru gue dengerin saat gue di perjalanan. Dan satu hal lagi yang bisa gue dapet saat di jalan, gue bisa berkomunikasi dan bersosialisasi dengan sesama penumpang! Udah cukup banyak juga loh gue punya temen baru hanya karena sering bertemu di KRL yang sama. Atau bisa dapet ‘rekan usaha’ gara-gara ngobrol di stasiun!… Jika bro & sis ingin tahu asiknya naik KRL , coba lihat di sini. Dijamin bakal suka hehehe

Lalu gimana kalo kita naik motor? Tetep aja deh, gak ada alasan untuk gak menikmati perjalanan dan waktu yang kita habiskan selama perjalanan. Gue pun pernah mengalami naek motor selama 2 tahun lebih. Ini memang suatu perjuangan yang lebih berat. Karena jika naik motor, kosentrasi dan tenaga gue seakan-akan tercurah untuk di jalan. Boro2 mau baca buku. (iyalah!) Tapi gue bisa juga manfaatin perjalanan naik motor itu buat satu hal yang sangat positif juga bro & sis, yaitu melatih kesabaran dan kedisiplinan!

Kelihatannya basi banget ya! Tapi beneran bro& sis! Saat kita berada di atas motor, atau di mobil pribadi, kita akan melihat banyak hal dan segala ketidakteraturan yang ada di jalan. Total chaos malah kadang-kadang! Nah di sini kita jadi bisa belajar melatih mental kita untuk tetap sabar, dan berhati-hati. Walaupun kadang-kadang, udah hati-hati aja bisa kesenggol bajaj dari belakang!

Apapun, intinya sih bro & sis, jangan sampe 40 hari yang kita lalui dalam setahun itu, hanya menjadi sekedar aktivitas rutin yang bikin stress. Banyak hal ternyata yang bisa gue lihat dan rasakan. Misalnya gue bisa melihat beragam orang dengan beragam karakter dengan perjuangan yang sama buat cari uang; atau bisa melihat beragam kejadian dari yang lucu (lihat badut ngamen di kereta) sampai bikin ngeri (lihat tawuran!), dan semua  itu justru menjadi stimulus buat gue untuk selalu mencoba hal-hal baru dan menikmatinya dengan cara yang berbeda! Sehingga setiap harinya perjalanan gue akan selalu menyenangkan, yang berarti juga: waktu gak akan kebuang sia-sia.

Bukti nyatanya: setelah 6 bulan gue melakukan perjalanan lewat KRL, gue bisa ‘ngabisin’ baca 15-an buku, 8 majalah baru, punya kurang lebih 20-an teman baru, dan bisa dengerin ratusan lagu MP3 terbaru!

Jadi, nggak ada yang terbuang percuma waktu kita saat di jalan, bro & sis. Jadi seandainya harus tua di jalan, tapi gue akan beranjak tua dengan bersenang-senang! hehehe

Selamat melakukan perjalanan bro & sis!