Pada suatu ketika, ada seseorang yang ngecewain gue. Dia melakukan sesuatu yang secara nalar gue nggak bisa gue terima, walau itu bukan hal yang luar biasa. Saat kemudian dia datang memberi penjelasan, dia sungguh-sungguh minta maaf. Gue pun memberi maaf. Tapi udahannya gue malah lantas ngoceh panjang lebar, dan membuat dia merasa makin bersalah. Aneh, setelah benar-benar puas membuat dia ‘feeling guilty so bad’, saat itu baru gue merasa kalo gue udah beneran bisa maafin dia.

___________________

Itu salah satu kisah aja. Banyak kejadian sama mantan cewek gue yang sampai sekarang selalu membuat gue merasa bersalah. Bukan karena gue sering nyakitin dia. Bukan itu. Tapi saat kebetulan dia berbuat kesalahan, gue seringkali memberikan maaf dengan proses yang panjang, sampai dia merasa jadi orang paling jahat sedunia sama gue. Padahal sih, sebenarnya gue yang jahat…

Gue emang paling bisa mendramatisir keadaan. Dan gue juga nggak mau kalo gue berada dalam posisi yang kalah. Saat gue disakitin dan dikecewain, gue nggak mau ngerasain itu ‘sendirian’. Gue mau dia juga ngerasain hal yang sama. Kalo gue dibikin BT selama 3 hari, bahkan gue pingin dia BT seminggu. Caranya ya itu tadi, gue memposisikan diri sebagai ‘korban’ dan menganggap kalo cewek gue itu udah melakukan kesalahan beraaaat banget… Padahal waktu itu dia cuma datang terlambat setengah jam gara-gara dia ketemu kawan lama di pintu lift, sehingga lantas ngobrol sekedar temu kangen. Dan kondisinya waktu itu gue lagi nungguin dia di lobi gedung…

Jiaah…, yang ada udahannya adalah: gue marah, dan ngoceh. Dia minta maaf berulangkali, dan memberi penjelasan. Tapi alibi yang gue paparkan ternyata lebih ampuh! “Iya gue maafkan, tapi… kamu inget dong… bla bla bla!” Gue ngoceh dari soal pentingnya menghargai waktu, soal bagaimana harus menghargai orang lain, soal bagaimana tidak enaknya menunggu, sampe soal menganggap kalo dia nggak peka. Parahnya, gue seringkali berujar… “kamu selalu begitu deh. Kamu nggak inget waktu itu?… atau pas saat yang laen juga kamu melakukan hal yang sama?…” Busett! tiba-tiba saat itu juga gue menjadi ahli sejarah…

Gue ngungkit-ngungkit kesalahan dia di waktu lalu. Dan itu yang kadang bikin dia makin merasa bersalah. Kalo udah gitu, biasanya gue pasti akan baek. “Ya udah deh, nggak usah dibahas lagi…  Aku cuma pingin kamu tahu itu aja kok…” Ya iya lah! Gue udah puas bikin dia merasa bersalah… makanya gue lantas baek. Gue merasa sebagai pemenang…

Kenapa sih gue nggak bisa hanya memaafkan dia tanpa harus bawel?

Maaf ya maaf aja, nggak usah pake tapi! Gue jadi banyak belajar sejak mengalami banyak kejadian sama mantan cewek gue itu. Gue memang harus punya hati yang lebih lebar. Luas maksudnya. Gue harus bisa melihat segala sesuatu dari persepsi dia juga. Jadinya, nggak semua melulu dari sisi gue. Emang saat itu, dia nggak banyak ngomong. Dia membiarkan gue puas ngoceh. Dan beberapa waktu berjalan, gue baru sadar kalo selama ini dia membiarkan gue begitu supaya gue bener-bener dapet pelajaran kalo gue harus banyak berlatih lagi untuk memiliki hati yang luas.

Sekarang gue sungguh-sungguh belajar untuk bisa memberi maaf dalam arti yang sesungguhnya, dan segera melupakan segala sesuatunya. Gak perlu lagi mendramatisir, dan membuatnya menjadi babak pertunjukan cerita yang melelahkan.

Gue harus bisa jadi pemenang bukan karena gue bisa membuat orang lain sedih. Tapi Gue jadi pemenang karena gue bisa sungguh memberi kelegaan sama orang lain yang kebetulan saat itu berbuat suatu kesalahan…

Dan caranya sebenarnya emang gampang.

Berikan maaf. Itu saja. Tanpa ‘tapi’…

thanks ya D.

pemanisbuatan_ant@yahoo.com